Sunday, March 15, 2009





Bumi semenanjung menjadi tempat pertemuan kami berempat. Walaupun berlainan agama dan bangsa, kami terasa senang berkawan. Pantang bertemu, suasana selalu kan bertukar ceria.


Keramahan mereka membuat aku tertarik untuk mendekati ketiga – tiganya. Salah seorang daripada mereka menjadi guru bahasa india untuk aku. Selepas habis kuliah pada waktu petang, masa telah ditetapkan untuk belajar bahasa india daripadanya.


Bersama mereka bertiga juga, aku mengasah lidah aku untuk bertutur dan belajar bahasa inggeris dengan lebih baik. Bukannya tidak ada kawan – kawan melayu untuk diajak berbual dalam bahasa inggeris tetapi aku suka bercerita dengan mereka sambil mengetahui kebudayaan serta adat resam mereka.


Setakat ini, kami selalu tolong – menolong dalam pembelajaran. Budaya ‘sendiri – sendiri’ bukan budaya pembelajaran kami.


Semasa berada di bumi Sabah, aku tidak ada kawan yang berbangsa india. Di sekelilingku, kebanyakannya adalah orang yang berbangsa cina. Mungkin dulu, aku kurang kemahiran sosial maka kawan – kawan ku cuma di kalangan sebangsa saja. Apabila meningkat dewasa, aku semakin faham akan kepentingan memiliki ramai kenalan serta kawan.


Memang rasa percaya tidak boleh diberikan 100% tetapi inilah bentuk pelajaran yang perlu kita alami sepanjang hidup di dunia ini. Terpulang lah pada anda. Ada kalanya dikhianati kawan, ada juga yang dimanjakan oleh kawan dan pelbagai ragam lagi dalam persahabatan.


Yang menariknya tentang guru bahasa india ku ini, dia menawarkan dirinya pula untuk belajar bahasa arab daripadaku. Jujur ku katakan, aku tidak fasih berbahasa arab. Tapi tidak mengapa aku boleh ajar tulisan jawi dan sedikit lah perkataan arab. Alhamdulillah, sebelum ini aku ada membeli suatu buku kecil yakni ‘perbualan 3 bahasa-arab,inggeris,malaysia’. Buku kecil ini kujadikan rujukan.


Inilah sistem barter yang kami persetujui. Kami memang saling memanfaatkan aset yang ada pada diri kami untuk kemajuan bersama. Maksud ana, ilmu yang ada dikongsi…saling bertukar kenalan dan macam – macam lagi.


Aku sedar sebagai orang islam, bukan mudah untuk ‘selalu betul & kelihatan terbaik dalam semua hal di hadapan mad’u kita’.


Memang penting dalam dakwah, kita jangan menunjukkan kelemahan diri kita. Well, we have our own weakness. Maka bila bersama ‘my 1st three Indian friends’ ini, aku latih diri untuk merendah hati. Semoga dakwah ini berjaya.


Biar aku tidak dapat melihat hasilnya, yang lebih utama adalah……

AKU CUBA, AKU USAHA !

Monday, March 09, 2009

UsEless WeApon


Idea entri kali ini timbul setelah saya menghadiri Kuliah agama yang sering diadakan di kampus pada waktu rehat sekitar zohor.

PEnceramah jemputan pada suatu kuliah ada menyentuh tentang

10
PERKARA YANG SIA – SIA.


Saidina Uthman bin Affan menyatakan antara 10 perkara tersebut adalah :

  1. Orang alim yang tidak ditanya ilmunya.
  2. Ilmu yang tidak diamalkan.
  3. Nasihat yang benar tetapi tidak diterima.

4. SENJATA YANG TIDAK DIPAKAI

5. Masjid yang tidak dimakmurkan dengan solat jemaah.

6. Al – quran yang tidak dibaca.

7. Harta yang tidak diinfaqkan.

8. Kuda yang tidak ditunggangi.

9. Zuhud dihati orang yang cintakan dunia.

10. Umur yang panjang tetapi tidak digunakan untuk beribadah.


Saya tertarik untuk mengulas secara ringkas tentang perkara yang ke-4 yakni senjata yang tidak dipakai.


Hampir Semua Negara Islam memiliki senjata pertahanan masing – masing. Mungkin disebabkan pengaruh istilah ‘masing – masing’ ini maka bilangan Negara yang sudi menghulurkan kelengkapan senjata bagi rakyat Palestin untuk mengusir Yahudi Laknatullah menghampiri SiFaR !


Mungkin ada yang berpendapat hal ini kurang relevan pada era kini. Dulu boleh lah pakai kan….sebab memang dulu peperangan kerap berlaku antara golongan kuffar dan pihak muslimin, jadi menjadi perbuatan sia - sia apabila membiarkan senjata tidak diguna semaksimumnya tetapi sekarang LAIN !


SEkarang,........... SEnjata hanya digunakan untuk pertahanan Negara masing – masing. Yang menghairankan adalah bagaimana negara golongan kuffar ini boleh bersatu menumbangkan ISlam dengan menyumbangkan sejumlah besar kelengkapan senjata canggih kepada Yahudi Laknatullah sedangkan negara muslim terus berpeluk tubuh menyelamatkan harta benda 'masing - masing' tanpa menghayati nilai empati terhadap rakyat Palestin. Sungguh sekiranya hal ini berlanjutan, ternyata masih tipis lagi rasa tanggungjawab kita terhadap Palestin dan nasib rakyatnya.


SIA – SIA kita memiliki senjata canggih tetapi tidak digunakan untuk membantu mereka yang memerlukan. Rakyat Palestin walaupun cuma berbekalkan senjata keimanan yang teguh dan batu – batu kecil namun, mereka yang berjihad di sana mempunyai kedudukan istimewa di sisi Allah S.W.T.


Apakah yang tidak kena dengan umat Islam kini ? ADAkah kerana kita tidak mampu membantu mereka dalam aspek persenjataan ? atau sebenarnya ketakutan kita menentang Yahudi Laknatullah serta sekutunya menjadi asbab utama senjata yang kita ada terus tersimpan rapi.


Entri ringkas ini diharap memberi manfaat kepada pembaca blog khazinatul asrar. Melaksanakan sesuatu bukan semudah kita membicarakannya.


Jangan Fikir Remeh Pesanan Para Sahabat Rasulullah S.A.W.

Hikmah dan makna yang mendalam pada setiap butir bicara mereka kadangkala tidak tercapai dek akal kita.

Kepada kawan - kawan, jemputlah menghadiri kuliah agama pada hari isnin dan rabu di dewan kuliah 2 di kampus kita ok !

Bersama Menambah Ilmu !

Sebarang teguran dan komen pada setiap artikel yang saya tulis amat dialu - alukan.

Sunday, March 08, 2009

VoTe FoR HPA !



HPA menjadi alternatif penting dalam menjayakan usaha pemboikotan barangan Yahudi dan sekutunya!



TURN TO MUSLIM'S PRODUCT

AGAK LAMA saya tidak menulis entri baru.

Alhamdulillah, semangat berkobar - kobar semula hendak mengaktifkan diri dalam dunia blogger.

Dimulakan dengan promosi barangan HPA.

...sssSSShhh.... Dalam diam - diam, HPA kini berjaya meluaskan pasarannya di dalam negeri serta negara sekitarnya seperti Indonesia dan Brunei Darussalam. Ia bukan sahaja syarikat 100% milik bumiputra Muslim malahan terkenal sebagai syarikat jualan langsung yang memiliki panel syariah tersendiri.

HPA SDN. BHD memiliki kepakaran sebagai pengeluar dan pengedar produk muslim dan halal berasaskan herba tempatan, selain mempunyai rangkaian pengedar yang mahir dalam perawatan holistik.

PENGUMUMAN PENTING KEPADA SELURUH UMAT ISLAM :

sila layari http://www.hpa.com.my

untuk mendapatkan maklumat lanjut mengenai produk harian keluaran HPA yang dijamin halal dan berkualiti, insya'ALLAH.

ISU yang ingin saya ketengahkan di sini sebenarnya adalah mengenai kesedaran masyarakat islam tentang barangan halal yang ada di pasaran.

Hal ini sesungguhnya semakin dilupakan oleh ramai orang apatahlagi era kini dihuni oleh kebanyakan manusia yang suka menghalalkan cara demi matlamat peribadi yang ingin dicapai. Ada penjual yang suka mengaut keuntungan yang lebih tidak mengendahkan kebajikan umat islam sehingga sanggup menipu dan menjual barangan yang mengandungi bahan haram bagi umat islam.

Umat islam tidak sepatutnya tunduk dan mengikut saja arus kemodenan yang ada sehingga mengabaikan hukum yang telah Allah S.W.T tetapkan.

Adalah menjadi kewajipan untuk umat islam memelihara diri daripada perkara - perkara syubhah, perkara - perkara haram seperti yang termaktub dalam AL-quran.
"Bukannya asyik menyibukkan diri,.... membahaskan perlembagaan dan peraturan negara tetapi PATUT LEBIH PEKA DENGAN KANDUNGAN AL- QURAN"

Bagi memastikan umat islam terjamin kebajikannya, dan mendapat ketenangan menggunakan produk harian yang halal serta berkualiti, adalah menjadi kewajipan untuk kita menyokong saudara muslim kita yang berusaha menyediakan alternatif dengan membuka perusahaan seperti HPA ( Herba Penawar Al-Wahida ).


PRODUK HALAL TANGGUNGJAWAB BERSAMA.
Tersentuh dan terkesan hati saya apabila membaca berulangkali slogan HPA. Atas kesedaran yang dikurniakan ALLAH S.W.T, saya menulis sesuatu berkaitan HPA dalam entri kali ini. Marilah kita bersama - sama menggunakan barangan halal HPA dan tolong sebarkan kepada semua saudara muslim kita.

Bukan sahaja sokongan kepada HPA, semua saudara Muslim yang membuka perusahaan yang halal perlu kita beri sokongan mental dan fizikal.
MAri KIta MAju BErsama.
Wallahu'alam.

BERSATU MEMBENTUK KHILAFAH ISLAMIYYAH